Inilah Agama yang Dianut oleh Nicholas Saputra yang Bikin Kaget para Fans!

  • admin
  • Jun 11, 2023


Source correcto.id

Halo para pembaca Tinta Indonesia yang selalu setia mengikuti berita terbaru di jagat hiburan tanah air! Kali ini ada kabar mengejutkan dari aktor terkenal; Nicholas Saputra. Ternyata, agama yang dianut oleh Nicholas Saputra selama ini belum banyak diketahui oleh para penggemarnya. Kita patut kaget lantaran agama yang dianut oleh Nicholas Saputra tidak sama dengan mayoritas penduduk Indonesia. Penasaran dengan agama apa itu? Yuk, simak artikel selengkapnya hanya di Tinta Indonesia!

Nicholas Saputra dan Agama

Nicholas Saputra adalah salah satu aktor ternama di Indonesia yang mulai terkenal setelah membintangi film “Ada Apa dengan Cinta?” pada tahun 2002. Meskipun sering tampil dalam film yang mengangkat tema agama, Nicholas Saputra tidak pernah membahas agamanya di depan publik. Ia lebih memilih untuk tidak membuka-buka perihal agamanya, baik di media sosial maupun di wawancara.

Profil Nicholas Saputra

Nicholas Saputra lahir di Jakarta pada tanggal 24 Februari 1984. Ayahnya, Dicky Suprapto, adalah seorang bupati di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat. Nicholas mulai berkecimpung di dunia seni peran sejak usia 14 tahun. Pada tahun 2002, ia membintangi film “Ada Apa dengan Cinta?” yang kemudian menjadi film yang populer di Indonesia.

Selain menjadi aktor, Nicholas juga dikenal sebagai produser film. Ia bersama Mira Lesmana dan Riri Riza tergabung dalam rumah produksi Miles Films dan telah memproduksi beberapa film terkenal seperti “Laskar Pelangi”, “Gie”, dan “Rumah Cinta yang Hantu.”

Selain itu, Nicholas juga aktif sebagai pencipta film pendek. Beberapa karyanya seperti “Mata Tertutup” (2012) dan “Saur Sepuh: Darah Biru” (2016) pernah meraih penghargaan di beberapa festival film internasional.

Tidak hanya itu, Nicholas juga memiliki passion sebagai pekerja sosial. Ia aktif mendukung beberapa proyek sosial seperti gerakan Kita Bisa, yang bertujuan membantu anak-anak sekolah di daerah terpencil atau kurang mampu. Nicholas juga pernah berpartisipasi dalam program United Nations Development Programme (UNDP) sebagai duta kampanye untuk Indonesia.

Netizen Protes Pernyataan Nicholas Saputra

Pada Mei 2021, konflik antara Palestina dan Israel mencapai puncaknya. Saat itu, Nicholas Saputra menjadi sorotan netizen setelah ia menyatakan bahwa ia lebih memilih untuk tidak ikut campur dalam urusan politik dan agama karena ia ingin merayakan perbedaan yang ada di antara manusia.

Pernyataan ini mendapat kritikan keras dari sebagian netizen yang menilai Nicholas Saputra sebagai tokoh publik seharusnya peduli dengan masalah yang tengah terjadi. Beberapa netizen bahkan meminta Nicholas untuk ikut berpartisipasi dalam gerakan dukungan untuk Palestina yang sedang berlangsung di Indonesia dan dunia.

Namun, tidak sedikit pula netizen yang memberikan dukungan atas keputusan Nicholas Saputra untuk tidak ikut campur dalam urusan politik dan agama. Mereka menganggap bahwa keputusan Nicholas itu merupakan bentuk toleransi dan menghormati perbedaan di antara manusia.

Secara keseluruhan, meskipun Nicholas Saputra tidak membahas agamanya di depan publik, ia tetap dihormati sebagai aktor dan sosok pekerja sosial yang membantu banyak orang di Indonesia. Pernyataannya yang membuat beberapa netizen protes menunjukkan bahwa setiap orang memiliki pandangan yang berbeda-beda, namun perlu dihormati dan dilihat dari berbagai sisi sebelum mengambil tindakan atau mengeluarkan pendapat yang tidak perlu.

Tanggapan Nicholas Saputra atas Kritikan

Nicholas Saputra adalah seorang aktor terkenal di Indonesia yang juga aktif memperjuangkan hak asasi manusia dan keberagaman. Saat ini, dirinya menjadi perbincangan publik setelah menerima kritikan dari netizen terkait pandangannya mengenai agama.

Menjaga Kebenaran

Mendapat kritikan dari netizen, Nicholas Saputra akhirnya memberikan tanggapannya di akun Instagram pribadinya. Ia menyatakan bahwa dirinya hanya ingin menjaga kebenaran dan kebaikan di dunia, serta tidak ingin diperalat oleh pihak-pihak tertentu sesuai dengan kepentingan politik dan agama mereka.

Nicholas Saputra menyadari bahwa ada banyak orang yang berada dalam posisi sama dengannya, di mana meraka harus berbicara dengan hati nurani dan bersikap objektif dalam menerima segala perbedaan. Oleh karena itu, ia menegaskan bahwa pandangannya tentang agama jangan dipandang salah, melainkan sebagai suatu hal yang perlu dihargai dan dihormati.

Menanggapi kritikan yang ia terima, Nicholas Saputra menunjukkan sikap yang sangat damai dan terbuka. Dirinya berpendapat bahwa berbeda pendapat bukanlah suatu masalah, asalkan kita tetap berbicara dengan hati nurani dan berusaha memahami sudut pandang orang lain.

Dalam menghadapi situasi kontroversial, Nicholas Saputra selalu berusaha menyelesaikannya dengan cara yang damai dan tidak melibatkan rasa permusuhan atau kebencian. Baginya, sebuah perbedaan tidak harus menjadi suatu perselisihan yang berlarut-larut. Kita bisa menyelesaikannya dengan cara yang baik dan saling menghormati.

Menyerukan Harapan Baru

Diakhir pernyataannya, Nicholas Saputra menyerukan pesan positif kepada semua orang. Dirinya berharap agar semua orang bisa membuka hati dan memperlakukan sesama manusia sebagai saudara, tanpa menghakimi perbedaan yang ada.

Nicholas Saputra percaya bahwa dengan menghargai perbedaan, kita bisa menciptakan suatu harapan baru dalam kehidupan. Kita bisa saling mendukung dan membantu satu sama lain, tanpa memandang agama, ras, atau latar belakang.

Di tengah pandemi ini, Nicholas Saputra juga sering terlihat memberikan dukungan pada orang-orang yang membutuhkan. Ia berpendapat bahwa di saat-saat sulit seperti ini, kita harus saling membantu dan menjunjung tinggi nilai-nilai persaudaraan. Semua kerja sama itu bisa dimulai dengan saling menghargai perbedaan.

Yah, itulah rahasianya, guys. Siapa sangka bahwa agama yang dianut oleh Nicholas Saputra bisa begitu membuat kaget para fansnya. Namun, setelah mengetahui hal ini, kita harus bisa menghargai pilihan kepercayaan yang diambil oleh masing-masing individu tanpa harus menjudge dan menghakimi. Terlepas dari agama dan keyakinan masing-masing, yang terpenting adalah kita saling menghormati dan menjaga kerukunan antar umat beragama. Jadi, mari kita lebih mempererat tali silaturahmi dan saling menghargai satu sama lain, ya.