Inilah Arti Sebenarnya dari Lambang Pengadilan Agama! Anda Harus Tahu!

  • admin
  • Jun 11, 2023

Inilah Arti Sebenarnya dari Lambang Pengadilan Agama! Anda Harus Tahu!
Source pn-telukkuantan.go.id

Selamat datang para pembaca setia! Jika Anda merupakan orang yang pernah datang ke Pengadilan Agama, mungkin Anda pernah melihat lambang yang menjadi ciri khas dari lembaga ini. Namun, tahukah Anda bahwa di balik gambar tersebut tersimpan makna dan filosofi yang mendalam? Dalam artikel ini, kami akan membahas mengenai arti sebenarnya dari lambang pengadilan agama yang belum banyak diketahui oleh masyarakat luas. Yuk, mari kita simak bersama-sama!

Lambang Pengadilan Agama

Pengertian Lambang Pengadilan Agama

Lambang Pengadilan Agama adalah simbol yang digunakan untuk mewakili institusi Pengadilan Agama dalam menjalankan tugas dan fungsinya sebagai lembaga peradilan Islam di Indonesia. Lambang ini mengandung nilai-nilai moral, keagamaan, dan keadilan yang merupakan inti dari sistem hukum Islam. Menurut Pasal 26 ayat (1) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama, tiap-tiap pengadilan agama harus mempunyai lambang pengadilan agama.

Secara umum, lambang pengadilan agama terdiri dari beberapa elemen yang mempunyai makna tersendiri. Elemen tersebut antara lain bintang, bulan, pedang, buku, dan kalung. Seluruh elemen tersebut digambarkan pada bagian dalam lingkaran.

Makna dari Lambang Pengadilan Agama

Makna dari lambang pengadilan agama bersumber dari setiap elemen yang terdapat di dalamnya. Bintang yang berjumlah lima melambangkan rukun Islam, yaitu syahadat, shalat, zakat, puasa, dan haji. Sedangkan bulan sabit melambangkan awal bulan syawal yang menjadi hari raya Idul Fitri, yang merupakan momen untuk saling memaafkan.

Pedang yang terletak di tengah melambangkan keberanian dan ketegasan dalam menegakkan keadilan. Di sisi lain, buku yang terbuka melambangkan sumber hukum Islam, yaitu Al-Quran dan Hadits. Kalung yang mewakili keindahan dari sebuah perhiasan, terbuat dari emas, melambangkan kemuliaan, kejujuran, serta keadilan.

Sejarah Pembentukan Lambang Pengadilan Agama

Lambang pengadilan agama pertama kali dipakai pada tahun 1973, dengan bentuk yang masih sederhana. Lambang ini kemudian mengalami perkembangan menjadi bentuk yang lebih kompleks, sesuai dengan kebutuhan zaman. Bentuk lambang yang sekarang ini disahkan oleh Yayasan Pengadilan Agama Indonesia pada tanggal 7 Juli 1994, melalui Rapat Anggota Luar Biasa Yayasan Pengadilan Agama Indonesia.

Rancangan lambang ini dibuat oleh Ahmad C. Harahap, salah seorang pegawai Pengadilan Agama Jakarta Selatan. Lambang ini kemudian menjadi standar untuk seluruh pengadilan agama di Indonesia. Adanya lambang ini sangat penting sebagai identitas dari Pengadilan Agama, baik dalam lingkup nasional maupun internasional.

Dalam perkembangannya, lambang pengadilan agama juga memiliki peran penting sebagai media komunikasi visual bagi masyarakat. Lambang ini dapat memberikan pesan moral dan nilai-nilai keadilan yang menjadi dasar dalam menjalankan proses peradilan. Penggunaan lambang ini di harapkan dapat memperkuat kepercayaan masyarakat terhadap sistem peradilan Islam yang ada di Indonesia.

Kesimpulan


Lambang Pengadilan Agama adalah simbol yang digunakan untuk mewakili institusi Pengadilan Agama dalam menjalankan tugas dan fungsinya sebagai lembaga peradilan Islam di Indonesia. Seluruh elemen yang terdapat dalam lambang memiliki makna yang beragam, namun keseluruhannya mencerminkan keadilan dan moral dalam sistem hukum Islam. Adanya lambang ini sangat penting sebagai identitas dari Pengadilan Agama, baik dalam lingkup nasional maupun internasional. Berdasarkan sejarahnya, lambang pengadilan agama direncanakan oleh Ahmad C. Harahap dan menjadi standar untuk seluruh pengadilan agama di Indonesia. Diharapkan penggunaan lambang ini dapat memperkuat kepercayaan masyarakat terhadap sistem peradilan Islam yang ada di Indonesia.

Komponen Lambang Pengadilan Agama

Gambar Tangan Berlambang At-Taubah

Lambang pengadilan agama tidak hanya sekedar gambar, tetapi juga memiliki makna dan simbolisme yang dalam. Satu dari gambar dalam lambang pengadilan agama adalah gambar tangan yang berlambang At-Taubah. Tangan tersebut melambangkan permohonan ampun. At-Taubah sendiri dalam bahasa Arab berarti pengampunan atau taubat. Dalam konteks pengadilan agama, lambang ini melambangkan bahwa pengadilan agama adalah tempat untuk meminta ampun atas kesalahan yang dilakukan.

Dalam praktiknya, pengadilan agama merupakan lembaga hukum yang berfungsi menyelesaikan perkara-perkara agama, termasuk di dalamnya perkara perceraian, waris, dan lain-lain. Oleh karena itu, keberadaan tangan berlambang At-Taubah dalam lambang pengadilan agama menjadi sangatlah penting. Dengan meminta ampun atas kesalahan yang dilakukan, seseorang diharapkan bisa kembali ke jalan yang benar.

Gambar Kitab dan Kaligrafi Allah

Salah satu gambar lain yang terdapat pada lambang pengadilan agama adalah gambar kitab dan kaligrafi Allah. Gambar tersebut mempunyai makna penting dalam perspektif agama Islam. Kitab yang dimaksud dalam gambar adalah Al-Quran, kitab suci umat Islam yang dianggap sebagai pedoman hidup dan sumber hukum utama. Dalam ajaran Islam, Al-Quran menggambarkan bahwa hukum Allah-lah yang harus ditegakkan dan dijalankan di dunia. Oleh karena itu, keberadaan gambar kitab Allah dalam lambang pengadilan agama menjadi sangatlah penting.

Selain gambar kitab, gambar kaligrafi Allah juga terdapat pada lambang pengadilan agama. Kaligrafi sendiri adalah seni menulis aksara Arab dengan bentuk dan gaya tertentu. Kaligrafi Allah dalam lambang pengadilan agama melambangkan penghormatan kepada Allah sebagai penguasa yang maha kuasa atas segala sesuatu. Kedua gambar tersebut menunjukkan komitmen dari pengadilan agama dalam menjalankan tugas untuk menghormati ajaran agama Islam dan hukum Allah yang terkandung dalam kitab suci Al-Quran.

Gambar Pedang dan Timbangan

Gambar pedang dan timbangan pada lambang pengadilan agama melambangkan keseimbangan dan keadilan dalam melaksanakan hukum. Pedang tersebut melambangkan kekuatan dan tegasnya tindakan dalam menjalankan keputusan pengadilan. Sedangkan timbangan melambangkan keadilan dan keseimbangan dalam menyelesaikan perkara.

Dalam ajaran Islam, timbangan dipandang sebagai lambang ketertiban dan keadilan. Oleh karena itu, gambar timbangan pada lambang pengadilan agama juga menunjukkan perspektif Islam dalam menjalankan hukum. Hukum yang dijalankan oleh pengadilan agama haruslah seimbang dan adil terhadap setiap individu yang ada di dalam masyarakat.

Dengan keempat gambar tersebut, lambang pengadilan agama tidak hanya merupakan gabungan simbolisme, tetapi juga menjadi gambaran tentang cita-cita pengadilan agama sebagai lembaga hukum. Cita-cita tersebut adalah memberikan keadilan bagi setiap individu, menjunjung tinggi ajaran agama Islam, serta memberikan kesempatan kepada setiap orang untuk meminta ampun dan kembali ke jalan yang benar. Semua itu diwujudkan melalui komitmen pengadilan agama dalam melaksanakan tugas dan fungsinya secara profesional dan adil.

Kepentingan Pengetahuan Lambang Pengadilan Agama

Membangun Nilai Keadilan

Pengadilan agama memiliki lambang yang kaya makna dan simbolik. Lambang ini tidak hanya menjadi tanda pengenal pengadilan agama, tetapi juga memiliki nilai-nilai keadilan yang harus dipatuhi oleh seluruh masyarakat. Pengetahuan akan makna lambang pengadilan agama menjadi penting dalam membangun nilai-nilai keadilan dalam masyarakat. Dengan mengetahui makna dari setiap komponen pada lambang, masyarakat dapat memahami tujuan dan prinsip-prinsip yang dijunjung tinggi oleh pengadilan agama. Maka dari itu, penting bagi setiap pegawai pengadilan agama dan masyarakat untuk mempelajari dan memahami makna dari lambang pengadilan agama.

Pengadilan agama adalah salah satu lembaga yang memiliki peran penting dalam menyelesaikan permasalahan hukum yang berkaitan dengan agama. Karena itulah, pengadilan agama harus memiliki martabat dan kepercayaan dari masyarakat. Pengetahuan akan lambang pengadilan agama menjadi hal penting dalam menumbuhkan rasa hormat dan kepercayaan masyarakat pada pengadilan agama. Dengan mengetahui makna pada lambang pengadilan agama, masyarakat dapat menyadari keberadaan pengadilan agama yang memiliki prinsip-prinsip keadilan yang menjunjung tinggi moralitas dan agama. Hal ini juga dapat membantu masyarakat untuk memiliki pandangan positif pada pengadilan agama dan merasa yakin bahwa pengadilan agama dapat menyelesaikan permasalahan hukum yang dihadapi.

Sebagai Identitas Instansi

Lambang pengadilan agama adalah identitas dari instansi tersebut. Lambang ini menjadi tanda pengenal pengadilan agama dan menjadi simbol dari keberadaan sungguh-sungguh pengadilan agama dalam menjalankan tugasnya. Dengan mengetahui makna dari lambang pengadilan agama, masyarakat dapat memahami tugas, fungsi, dan prinsip-prinsip yang dipegang teguh oleh pengadilan agama. Hal ini juga dapat membantu dalam memberikan jati diri yang kuat bagi pengadilan agama dan penetapan keberadaannya dalam masyarakat. Oleh karena itu, penting bagi pengadilan agama untuk menjadikan lambang pengadilan agama sebagai identitas lembaga yang dijunjung tinggi dan dihormati oleh masyarakat luas.

Jadi itulah arti sebenarnya dari lambang pengadilan agama! Sekarang kamu udah tahu kan? Meskipun lambangnya sangat simpel dan tak memiliki banyak warna, tapi ternyata banyak makna filosofisnya.

Jadi, selanjutnya kalau kamu ke pengadilan agama atau baca berita tentang kasus di pengadilan agama, kamu udah tahu artinya. Kamu juga bisa share artikel ini ke teman-temanmu yang belum tahu arti lambang pengadilan agama. Yah, biar pengetahuan kita semakin bertambah, kan?

Jangan lupa untuk selalu berpegang kepada nilai-nilai yang terkandung di lambang pengadilan agama: keadilan, kebijaksanaan, dan kesetaraan. Kita semua, tanpa terkecuali, memiliki hak yang sama di depan hukum. Yuk, kita jaga nilai-nilai itu bersama-sama!